Thursday, April 14, 2011

Perompak Somalia mengancam

Perompak Somalia - Perompak Somalia telah menjadi ancaman bagi pelayaran internasional sejak terjadinya Perang Saudara tahap kedua di Somalia pada awal abad 21. Sejak tahun 2005, organisasi internasional, termasuk Organisasi Maritim Internasional dan World Food Programme , telah menyatakan keprihatinan atas kenaikan tindakan pembajakan oleh perompak. Pembajakan telah memberikan kontribusi terhadap peningkatan biaya pengiriman dan menghambat pengiriman-pengiriman bantuan pangan. Sembilan puluh persen dari Program pengiriman Pangan Dunia yang dikirim melalui jalur laut menggunakan kapal yang melalui teritorial laut Somalia selalu memerlukan pengawalan militer.

Foto Perompak Somalia
Sebuah laporan PBB dan beberapa dari sumber-sumber berita menyatakan bahwa pembajakan di lepas pantai Somalia terjadi karena disebabkan oleh banyaknya penangkapan ikan secara ilegal, serta pembuangan limbah beracun di perairan Somalia oleh kapal asing yang membuat penduduk lokal yang sebagian besar adalah nelayan semakin sulit untuk mencari nafkah. Hal inilah yang memaksa banyak dari mereka beralih profesi menjadi perompak.

Alasan lainnya yang menyebabkan semakin banyaknya para perompak Somalia adalah bahwa 70 persen masyarakat pesisir lokal sangat mendukung pembajakan sebagai bentuk pertahanan teritorial nasional perairan negara tersebut. Selebihnya adalah alasan bahwa bajak laut percaya jika tindakan mereka merupakan bagian dari melindungi perairan mereka sekaligus upaya menuntut keadilan dan kompensasi atas sumber daya laut yang dicuri.

Beberapa bajak laut juga menyatakan bahwa dalam ketiadaan keamanan yang efektif dari negara untuk menjaga pantai setelah pecahnya Perang saudara Somalia dan ditambah lagi dengan adanya disintegrasi dari Angkatan Bersenjata , mereka akhirnya memilih menjadi bajak laut untuk melindungi perairan mereka. Kepercayaan ini juga tercermin dalam nama-nama yang diambil oleh beberapa jaringan bajak laut, seperti Relawan Nasional Coast Guard (NVCG).

Namun diperkirakan perompak Somalia bertumbuh secara pesat akhir-akhir dari segi jumlah tidak lebih dari sebuah alasan sederhana, yaitu tindakan pembajakan sendiri merupakan bagian yang sangat jauh lebih menguntungkan dan menghasilkan uang yang melimpah dan inilah yang disebut-sebut sebagai motif paling utama sehingga tindakan perompak itu semakin berkembang dengan pesat.

Ancaman yang ditimbulkan oleh tindakan pembajakan oleh perompak Somalia juga telah menyebabkan kekhawatiran di India karena sebagian besar perdagangan negara ini adalah melalui jalur pelayaran yang melewati Teluk Aden. Para Angkatan Laut India menanggapi kekhawatiran ini dengan mengerahkan kapal perang di wilayah ini pada tanggal 23 Oktober 2008.

Pada bulan September 2008, Rusia mengumumkan bahwa mereka juga akan bergabung dengan upaya-upaya internasional untuk memerangi pembajakan. Beberapa laporan juga menuduh pejabat pemerintah tertentu di Somalia juga terlibat dengan tindakan bajak laut. Salah satu pemerintah otoritas Somalia dari daerah administrasi di utara pada bagian Hobyo juga dilaporkan mencoba menggunakan gerombolan bajak laut sebagai benteng pertahanan mereka terhadap pemberontak Islam dari zona selatan daerah tersebut.

No comments:

Post a Comment

 

FREE HOT VIDEO 1 | HOT GIRL GALERRY 1

FREE HOT VIDEO 2 | HOT GIRL GALERRY 2

FREE HOT VIDEO 3 | HOT GIRL GALERRY 3

FREE HOT VIDEO 4 | HOT GIRL GALERRY 4

FREE HOT VIDEO 5 | HOT GIRL GALERRY 5

FREE HOT VIDEO 6 | HOT GIRL GALERRY 6

FREE HOT VIDEO 7 | HOT GIRL GALERRY 7

FREE HOT VIDEO 8 | HOT GIRL GALERRY 8

FREE HOT VIDEO 9 | HOT GIRL GALERRY 9

FREE HOT VIDEO 10|HOT GIRL GALERRY 10

FREE HOT VIDEO 11|HOT GIRL GALERRY 11